Sunday, December 20, 2015

Tabalong dalam Fuji MDL-9

Sekitar dua bulan yang lalu, via online, saya beli Fuji MDL-9, kamera analog buatan Fujifilm. Saya beli karena selain sudah lama tidak motret pakai analog, harganya juga murah, tidak sampai 100 ribu plus ongkos kirim. Dengan harga segitu, kamera ini punya fitur yang menarik. Punya built-in flash dan mode panorama (yang sebenarnya bukan panorama betulan, tapi cropping langsung dari kameranya).

Kamera sudah, tinggal filmnya.

Setelah dua hari ngubek-ngubek Tanjung, akhirnya saya nemu film di sebuah studio foto lawas di samping pasar, yang sekarang lebih banyak berfungsi sebagai tempat fotokopi. Si bapak penjaga toko memandang heran waktu saya bilang mau beli film negatif. Ia mengeluarkan stok filmnya dari sebuah lemari kecil, di laci paling bawah.

"Betulan mau beli ini? Masih punya kameranya?"
"Betul, Pak. Alhamdulilah masih, Pak."

Ia menyerahkan kepada saya dua jenis film. Fuji Superia 200, film warna, yang kadaluarsa tahun 2009; dan Fuji Neopan SS, hitam-putih, kadaluarsa tahun 2007. "Pilih saja," katanya. Ia bingung memberi harga, karena ia sendiri sudah lupa dulu membeli barang itu berapa. Akhirnya disepakati 50 ribu rupiah untuk 3 rol film. Lumayan.

Di bawah ini beberapa hasil jepretannya, saya gunakan untuk sedikit bercerita tentang pekerjaan dan kota (kecamatan) tempat saya tinggal dua tahun terakhir.

***
Ini kantor saya, salah satu perusahaan tambang batubara di Kalimantan Selatan, tepatnya di Tabalong, kabupaten yang terletak di ujung utara provinsi. Ibukota kabupaten Tabalong bernama Tanjung. Kantor saya ini cukup jauh lokasinya dari Tanjung, sekitar 25 kilometer. Sudah di ujung provinsi, di ujung kabupaten pula.
Mes tempat saya tinggal. Satu-satunya mes karyawan yang berada satu kompleks dengan kantor, jadi setiap hari saya bisa bangun agak siang tanpa harus takut ketinggalan jemputan dan terlambat masuk kantor.
Persis di belakang mess, ada hutan yang cukup luas. Bermacam hewan penghuni hutan suka mampir ke mess, terutama monyet dan serangga.
Monyet-monyet liar ini rajin datang sore-sore, berharap kami lempari pisang, kue, atau makanan apa pun yang kami punya. Beberapa ekor bahkan ada yang berani manjat pagar dan bertengger di depan kamar.
Sembari melihat tingkah monyet-monyet liar itu, sepulang kerja, biasanya kami nongkrong di teras, dan melakukan dua hal paling ampuh untuk menghilangkan penat: bergosip dan bergunjing.
Kalau sudah bosan bergunjing, kami melakukan kegiatan yang sedikit lebih bermanfaat: main badminton.
Kalau setelah olahraga masih bosan juga, waktunya pergi ke Tanjung, pusat peradaban paling dekat yang bisa dicapai. Seperti saya bilang di atas, mess saya lokasinya agak jauh dari Tanjung. Tidak ada kendaraan umum. Sepeda motor adalah kunci.
Ini Mal Bauntung, salah satu pusat perbelanjaan di Tanjung. Di lantai satu, orang jualan sembako, sayur, dan ikan. Di lantai dua, ada lapak DVD bajakan, perabot dapur, dan lapak ponsel. Ya, sebenarnya itu lebih cocok disebut pasar ketimbang mal.
Ini adalah ikon Tanjung. Monumen Tanjung Puri, atau lebih dikenal dengan nama Tugu Obor Tanjung. Sebenarnya ia punya api abadi di puncaknya, tapi kebetulan sedang direnovasi ketika saya ambil foto ini.
Tabalong Islamic Center, bisa disebut ikon Tanjung juga. Selain masjid, di kompleks ini ada gedung pertemuan, ruangan-ruangan multifungsi, dan kompleks manasik dengan miniatur Ka'bah di tengahnya.
Warukin, salah satu bandara di Kalimantan Selatan. Dulu khusus dipakai karyawan tambang dengan rute Tanjung-Banjarmasin, menggunakan pesawat Twin Otter yang disediakan perusahaan. Sekarang sudah dibuka untuk umum, dan kabarnya akan dibuka rute Tanjung-Surabaya. Mudah-mudahan bukan hoax.
Ini salah satu pom bensin di Tabalong. Sangat inovatif. Tidak hanya menjual bensin, tapi juga ikan.
Sudah muter-muter di Tanjung, tapi masih bosan juga? Ya sudah, pulang ke mes, tarik selimut, tidur.

1 comment:

  1. Hi, mau tanya, fuji mdl-9 ku udh dipakein batre tp blum ada film nya pas mau dicoba msh bisa atau ngga kok gak ada reaksi apa2 ya dari flash nya? Apa harus dipakein roll nya dulu baru flashnya baru nyala atau emg udh gabisa?... trs cara tau kamera itu msh bisa di pakai / ngga darimana ya? Thankyou

    ReplyDelete